pemkab muba pemkab muba pemkab muba pemkab muba pemkab muba
Palembang

BI Sumsel dan Ponpes Aulia Cendekia Adakan Gerakan Santri Cinta Rupiah

77
×

BI Sumsel dan Ponpes Aulia Cendekia Adakan Gerakan Santri Cinta Rupiah

Sebarkan artikel ini
Melalui rangkaian Semarak Rupiah Ramadan dan Berkah Idul Fitri (SERAMBI) 2023
pemkab muba pemkab muba

Beritamusi.co.id – Melalui rangkaian Semarak Rupiah Ramadan dan Berkah Idul Fitri (SERAMBI) 2023, Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Sumatera Selatan (BI Sumsel) menggelar acara Gerakan Santri Cinta Rupiah Se Sumatera Selatan yang diikuti 500 santri. Kegiatan ini sebagai salah satu wujud kepedulian Bank Indonesia terhadap pondok pesantren, serta sebagai upaya untuk mensosialisasikan gerakan Cinta Bangga Paham (CBP) Rupiah kepada kalangan anak dan remaja.

Pimpinan Pondok Pesantren Aulia Cendekia, Bapak K.H. Hendra Zainuddin, menyambut baik kegiatan ini dan berterima kasih kepada BI Sumsel yang dipimpin oleh Bapak Erwin Soeriadimadja atas kunjungan dan silaturahminya dalam rangka edukasi CBP Rupiah dan sosialisasi ORIS kepada para santri.
Dia juga menyampaikan bahwa acara ini dapat dijadikan nilai tambah sebagai warna Negara Indonesia agar senantiasa Cinta, Bangga, dan Paham Rupiah.

Kegiatan Gerakan Santri Cinta Rupiah ini dihadiri langsung oleh Kepala Departemen Pengelolaan Uang Bank Indonesia, Bapak Marlison Hakim. Dalam sambutannya, Marlison menyampaikan bahwa Bank Indonesia memiliki tugas dan kewenangan dalam pengelolaan uang Rupiah mulai dari perencanaan, pengedaran, sampai dengan pemusnahan. Bank Indonesia berupaya untuk menjaga kecukupan uang, memperluas peredaran, serta meningkatkan kualitas uang yang beredar guna memastikan Rupiah dapat tersedia cukup di masyarakat.

“Rupiah merupakan simbol kedaulatan bangsa, oleh karena itu mari kita perlakukan Rupiah dengan baik. Mari kita rawat Rupiah dan berbelanja dengan bijak sesuai kebutuhan, serta berhemat”, kata Marlison dalam sambutannya.

Anggota Komisi XI DPR RI, Bapak Achmad Hafiz Tohir, yang turut hadir pada kesempatan tersebut juga ikut mengajak para santri untuk mencintai dan merawat uang Rupiah. Beliau menjelaskan, dengan menggunakan Rupiah pada setiap transaksi, maka kita sudah ikut membantu menjaga kestabilan nilai tukar Rupiah dan membangun kepercayaan dunia pada Rupiah.

Bertempat di Pondok Pesantren Aulia Cendekia, Talang Jambe Kota Palembang, kegiatan yang dihadiri oleh 500 santriwan dan santriwati ini disambut dengan antusias oleh para santri.
“Melalui edukasi CBP Rupiah, para santri diberikan penjelasan mengenai ciri ciri keaslian uang Rupiah dan cara mengenalinya. Tidak hanya itu, ratusan santri yang hadir juga didorong untuk lebih mencintai dan merawat uang Rupiah termasuk salah satunya dengan membelanjakannya secara bijak,” terangnya.

Pada kesempatan tersebut Bank Indonesia juga memberikan literasi digital mengenai Guick Response Code Indonesian Standard (ORIS) kepada santri sebagai bagian dari Pre Event Festival Ekonomi & Keuangan Digital Indonesia (FEKDI) 2023.

“Guna mendorong pemahaman audiens dalam bertransaksi menggunakan ORIS, BI Sumsel menyediakan produk pempek UMKM binaannya seharga Rp44,-/porsi hanya dengan pembelian menggunakan ORIS. BI Sumsel juga menyediakan booth interaktif yang dapat meningkatkan pemahaman pengunjung terhadap CBP Rupiah,” pungkasnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *