pemkab muba pemkab muba pemkab muba pemkab muba pemkab muba
Ekonomi & Bisnis

Terkurasi Dengan Baik, Presiden Joko Widodo Puji Produk UMKM EXPO(RT) BRILIANPRENEUR 2023

208
×

Terkurasi Dengan Baik, Presiden Joko Widodo Puji Produk UMKM EXPO(RT) BRILIANPRENEUR 2023

Sebarkan artikel ini
pemkab muba pemkab muba

Jakarta – Presiden RI Joko Widodo mengapresiasi gelaran pameran UMKM EXPO(RT) BRILIANPRENEUR karena kegiatan ini mendukung UMKM nasional naik kelas dan berdaya saing di panggung internasional. Hal tersebut disampaikan Presiden Joko Widodo saat membuka gelaran UMKM EXPO(RT) BRILIANPRENEUR 2023 yang digelar oleh PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. atau BRI di Jakarta Convention Center (JCC), Jakarta, pada Rabu (7/12/2023).

Acara yang berlangsung pada 7 hingga 10 Desember 2023 tersebut juga dihadiri oleh Menko Perekonomian RI Airlangga Hartarto, Menteri BUMN RI Erick Thohir, Menteri Perdagangan RI Zulkifli Hasan, Menteri Koperasi & UKM RI Teten Masduki, Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Wamen BUMN RI Kartika Wirjoatmodjo, Direktur Utama BRI Sunarso dan Jajaran Direksi serta Komisaris BRI.

Presiden Joko Widodo menegaskan bahwa UMKM Indonesia perlu untuk terus naik kelas, go digital, dan go internasional. Ia juga mengingatkan bahwa meskipun UMKM nasional harus mampu menguasai pasar lokal, tetapi juga jangan melupakan potensi pasar ekspor atau pasar global.

Dia pun menilai bahwa gelaran expo yang dilakukan oleh BRI memiliki kualitas yang sangat baik, baik dari segi produk yang ditampilkan maupun dari sisi interaksi antara para pelaku UMKM peserta expo dengan para buyers.

“Saya sangat menghargai, mengapresiasi UMKM EXPO(RT) BRILIANPRENEUR 2023 ini, yang saya lihat tadi di depan produk-produk yang ditampilkan, betul-betul dikurasi sangat baik, kemasan juga saya lihat bagus-bagus, branding-nya juga bagus-bagus, dan yang paling penting memang bagaimana mempertemukan dengan buyers dengan para pelaku UMKM,” ujar Jokowi.

Presiden menjelaskan bahwa kontribusi produk UMKM lokal dalam negeri ke pasar global masih terbatas, bahkan masih rendah dibandingkan sejumlah negara tetangga. Sebagai gambaran, lanjutnya, produk UMKM Indonesia yang masuk ke pasar ekspor baru 15,7%. Bandingkan dengan Singapura yang berkisar 41% dan Thailand 29%. “Kalau kita lihat memang masih belum besar. Ini yang menjadi pekerjaan besar kita,” ujarnya.

Kepada para pelaku UMKM, Jokowi juga tak bosan mengingatkan bahwa produk UMKM harus selalu melihat permintaan pasar, trend dan selera pasar yang sedang berkembang, juga senantiasa melakukan perbaikan-perbaikan produk agar tetap up to date dan mampu memenuhi pasar yang ada.

Senada dengan Jokowi, Menteri BUMN RI Erick Thohir yang turut hadir dalam acara tersebut menuturkan bahwa UMKM adalah prioritas bagi pertumbuhan perekonomian nasional. BRI sebagai bank dengan portofolio terbesar di segmen UMKM yang konsisten menyelenggarakan gelaran UMKM EXPO(RT) BRILIANPRENEUR, diharapkan dapat terus aktif membangun ekosistem yang baik bagi pelaku UMKM untuk tumbuh dan naik kelas. Lebih lanjut, Erick menegaskan bahwa slogan “Rawat yang Kecil Menjaga UMKM” merupakan bukti nyata pemerintah hadir dan bekerja nyata untuk masyarakat Indonesia.

“4 tahun lalu, di acara yang sama [BRILIANPRENEUR], ketika itu bapak Presiden selalu memberi dorongan kepada kami di Himbara, terutama di BRI, untuk memastikan bahwa kita membangun ekosistem untuk UMKM di mana ada pendanaan, ada akses pasar, dan pendampingan, itu menjadi kunci yang memang kita selalu jaga sampai hari ini. Tahun 2019 lalu, kita sudah berhasil mendorong. Sekarang ada 700 UMKM, dan bisa dilihat sekarang mereka makin juga bersinar seperti Brilian,” ucap Erick.

Direktur Utama BRI Sunarso menegaskan bahwa UMKM harus banyak mendapatkan kesempatan ekspor dan masuk pasar internasional. Terlebih apabila mengingat posisi UMKM yang merupakan tulang punggung perekonomian nasional.

“Program UMKM EXPO(RT) BRILIANPRENEUR menjadi salah satu langkah konkret BRI sebagai lembaga keuangan yang turut bertanggung jawab memajukan UMKM Indonesia. BRI melihat adanya peluang besar bagi produk-produk Indonesia untuk masuk ke pasar global. Hasil karya anak bangsa dinilai memiliki kualitas yang dapat bersaing dengan produk dari negara-negara lain’, ungkap Sunarso.

Pada tahun ini untuk kelima kalinya BRI kembali menyelenggarakan pameran BRI UMKM EXPO(RT) BRILIANPRENEUR. Hal ini dilakukan untuk mendorong pelaku usaha Indonesia mengembangkan pasar dan Go Global. Ajang UMKM EXPO(RT) BRILIANPRENEUR diselenggarakan sebagai sarana business matching antara UMKM Indonesia dengan konsumen luar negeri, sehingga diharapkan mampu menumbuhkembangkan pelaku UMKM dan meningkatkan ekspor nasional.

BRI UMKM EXPO(RT) BRILIANPRENEUR 2023 mengusung tema “Crafting Global Connection” atau merakit koneksi global.  Dalam UMKM EXPO(RT) BRILIANPRENEUR 2023 ini, BRI mengajak 700 UMKM terkurasi. Sebanyak 378 UMKM di antaranya adalah pendaftar baru, 122 UMKM alumni UMKM EXPO(RT) BRILIANPRENEUR, 6 UMKM binaan Perusahaan Anak seperti Pegadaian, PNM dan BRI Ventures.

Selain itu juga 153 UMKM Local Heroes yang telah menjadi market leader dengan harapan dapat memperluas impact bisnis dan terkoneksi untuk berkolaborasi kepada UMKM lainnya. Kemudian 32 UMKM merupakan member SCAI (Specialty Coffee Association of Indonesia) dan 9 UMKM SMExcellence binaan Kementerian Koperasi & UKM. UKM tersebut berasal dari berbagai daerah yang akan menampilkan produk-produk terbaru dan terbaik mereka. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *