pemkab muba pemkab muba pemkab muba
Bangka Belitung

Pansus DPRD Babel Panggil PT Foresta

86
×

Pansus DPRD Babel Panggil PT Foresta

Sebarkan artikel ini
pemkab muba

Panitia Khusus DPRD Babel menggelar RDP terkait polemik yang terjadi antara PT. Foresta Lestari Dwikarya dan masyarakat Membalong, Kabupaten Belitung.
Ketua Pansus DPRD Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, Aksan Visyawan mengatakan rapat dengar pendapat hari ini berkaitan dengan data dari masyarakat maupun dari pihak perusahaan.

“Apakah PT Foresta ini menjalankan bisnisnya sesuai aturan di Belitung dari sisi perizinan, plasma inikan agar masyarakat sekitar terakomodir gitukan. Mendukung bisnisnya lah lancar sesuai aturan. Nanti juga kita akan panggil lagi mengenai harga,” kata Aksan usai menggelar RDP secara tertutup, di ruang Banmus DPRD Babel, Rabu (06/09/2023).

Aksan menambahkan, usai disimpulkan bahwa peran Pemerintah Provinsi terhadap masyarakat sekitar Foresta ini sangat minim, sehingga membiarkan para petani swadaya menanam sendiri walaupun bibitnya tidak bagus.

“Jual pun kemana tidak berdaya masyarakat inilah sangat penting pansus. Karena tidak berdayanya masyarakat sekitar Foresta karena tidak mau dibeli oleh Foresta buah sawitnya, maka ini juga tidak bisa Pemerintah membiarkan masyarakat kita nanam sendiri bibitnya bebas dipanen mau dibeli oleh Pabrik yang dekat itukan menjadi masalah,” ujarnya.

Menurut Aksan, harusnya Pemerintah Provinsi Babel memfasilitasi apa yang terjadi dengan masyarakat Membalong sekarang, bukan dibiarkan.

“Tidak ada alasan apapun peraturan itu akan menyusahkan masyarakat. Jadi peraturan itu dibuat agar semuanya baik-baik gitu kan win-win solusian, jadi petani pun bisa mencari makan dengan baik. Perusahaan bisa berbinis dan usaha dengan baik sesuai aturan,” tegasnya.

Masih kata Aksan, jika lemahnya peran pemerintah dalam pengawasan bisnis ini. Sehingga Timbul lah gejolak yang seperti ini.

“Gejolaknya sampai terjadi begini kan semuanya terlibat kasian juga Polda, Polres, DPRD, bahkan banyak yang terkait kan BPN maka kita coba menyejukkan,” jelasnya.

Oleh karena itu, Aksan berharap Pemerintah Provinsi Babel cepat memfasilitasi apa yang terjadi dengan masyarakat. Sehingga gejolak seperti ini tidak terjadi lagi kedepannya.

“Kita ingin semua baik-baik bagaimana langkah kedepan tadi adalah pertemuan pengumpulan data ada beberapa sudah dicatat oleh Notulen untuk nanti kita ambil keputusan memberi rekomendasi kepada Pemerintah,” tutup Aksan. (Merpines)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *