pemkab muba pemkab muba pemkab muba pemkab muba
Bangka Belitung

Wakili Babel, 4 Siswa MI Khoiru Ummah Masuk Grand Final Robotik Nasional 2024 di UI

61
×

Wakili Babel, 4 Siswa MI Khoiru Ummah Masuk Grand Final Robotik Nasional 2024 di UI

Sebarkan artikel ini
pemkab muba

PANGKALPINAG – Siswa MI Tahfizh Plus Khoiru Ummah Pangkalpinang kembali mengukir prestasi di tingkat nasional. Empat siswa yang terbagi menjadi dua tim ini lolos dan berhak masuk final Kompetisi Sains Siswa Muslim Indonesia (KoSSMI) Tahun 2024.

Tim robotik ini mewakili Provinsi Kepulauan Bangka Belitung dan akan berlaga di grand final dengan tim dari provinsi lainnya ini dinyatakan lolos setelah sebelumnya mengikuti babak penyisihan.

Tim robotik di bawah asuhan dosen Polman Babel, mereka adalah Muhammad Faqihuddin Nabil Alghazi dan Muhhammad Zaka Alfarez.
Karya: Robot Pembersih Sampah di Sungai.

Kemudian Mochammad Azzam Alfaqih dan Naufal Ahza Mukhtarullah.
Karya: Robot Pengangkat Tandan Kelapa Sawit.

Kepala MI Khoiru Ummah Pangkalpinang Rokayah menyampaikan, dua tim robotik itu akan menjalani tahapan final yang berlangsung di Universitas Indonesia (UI) Depok,
mulai 25-27 Mei 2024 di UI, Depok, Jawa Barat.

“Alhamdulillah tiga tim yang kami ikutkan, dua tim berhasil masuk pada 16 finalis nasional. Insyaallah, besok (Selasa, 17/5/2023) akan mengikuti tahapan Technical Meeting Babak Final KoSSMI yqng dilaksanakan secara online via zoom meeting,” ujarnya, Senin (6/5/2024).

Pada kompetisi yang diselenggarakan oleh Abak Academy Artificial Intelligence Centre Indonesia bekerja sama dengan FMIPA Universitas Indonesia dan Surya Institute for the Promotion of Science (SIPS) ini, seleksi awal melalui pengiriman video bagaimana proses mereka membuat robot.

“Dalam video sekitar 5 menit itu, ditunjukkan bagaimana proses pembuatannya. Jadi mereka juga harus paham alat-alatnya, kemudian memahami tiap komponen dari robot itu sendiri hingga robot karya mereka dioperasionalkan,” tandasnya.

Selanjutnya, pada kejuaraan final nanti dua tim itu akan diberikan lokakarya oleh tim penilai, sebelum nanti harus melakukan pengembangan dari apa yang telah diberikan.

“Di lomba nanti, tidak ada yang namanya kami turun tangan lagi. Setelah mereka diajarkan pada sebuh workshop, mereka harus berfikir apa yang harus mereka lakukan. Kemudian karya mereka di final ini akan dilombakan lagi dengan finalis lainnya,” ujar Rokayah.

Rokayah juga menjelaskan jika dikirimnya dua tim robotik itu merupakan penerapan dari kurikulum berbasis aqidah Islam yang mengedepankan hafalan Alquran, kemudian juga memfasilitasi pembelajaran sains dan teknologi.

Dijelaskan Rokkayah, MI Tahdizh Plus KU yang beralamat di Jalan Pahlawan 12, Kacang Pedang, Kecamatan Gerunggang, Pangkalpinang, para siswanya diajarkan menghapal Quran, Bahasa Arab, Adab, Akhlak, Bahasa Ingggris dan pelajaran umum lainnya. Juga menitik beratkan pelajaran tentang sains dan teknologi.

“Mereka ini masih rata-rata masih umur 10 tahun, Alhamdulillah mereka juga minimal hafal dua juz Al Quran, ada juga yang sudah 3 juz. Selain itu kami juga menanamkan cakap dalam sains dan teknologi, sebagai ilmu untuk kehidupan,” paparnya.

Akan tetapi sebagai guru, ia juga menekankan tidak menargetkan hasil apapun dari gelaran yang akan diikuti murid-muridnya besok.

“Karena bagi kami hasil itu urusan nanti saja ya, tapi mereka bisa mengembangkan diri itu yang paling penting. Karena bagaimana nanti bisa menyampaikan itu sudah luar biasa bagi kami. Mohon doa dan dukungannya,” pungkasnya.

Lomba kali ini adalah yang kedua kalinya diikuti Tim Robotik MI Tahfizh Plus Khoiru Ummah Pangkalpinang. Sebelumnya, tahun 2023, 4 siswa MI Khoiru Ummah juga berhasil menembus final tingkat nasional lomba robotik di UI. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *