oleh

Sumsel Siap Jadi  Tuan Rumah Pertikara Tingkat Nasional 

PALEMBANG | Guna mematangkan diri sebagai tuan rumah Perkemahan Bakti Satuan Karya Pramuka Bhayangkara IV Tingkat Nasional Tahun 2022 (Pertikaranas 2022) di Bumi Perkemahan Gandus-Kwarda Sumsel November 2022 mendatang, Wakil Gubernur Sumsel H. Mawardi Yahya memimpin langsung rapat persiapan,  di ruang Rapat Bina Praja Kamis (25/03/2021) siang.

” Harapan kita dengan persiapan yang matang Sumsel bisa sukses menjadi tuan rumah. Inikan event besar berskala nasional, persiapannya harus semaksimal mungkin karena ini untuk nama baik Sumsel juga di kancah nasional,” jelas Mawardi saat membuka rapat persiapan.

Menurut Mawardi selain ketersediaan air dan ketersediaan pasokan listrik segala fasilitas penunjang kegiatan perkemahan lainnya termasuk MCK, jalan keliling bumi perkemahan, gedung serbaguna hingga masjid dan tribun utama harus benar-benar dipastikan kesiapannya sejak jauh hari.

“Kita pastikan lagi, kalau memang masih bisa dianggarkan kita ajukan. Selebihnya kita bisa upayakan melalui CSR menggandeng perusahaan-perusahaan yang ada di Sumsel,” tambah Mawardi.

Menurut Mawardi Pemprov sangat serius terhadap suksesnya penyelenggaraan event ini. Oleh karena itu penetapan SK panitia juga telah dilakukan sejak awal tahun 2020. Namun hal itu sempat terkendala karena pandemi Covid.

” Makanya kita adakan rapat ini. Kita ingin tahu sejauh mana kesiapannya. Dan syukur setelah mendengar penjelasan PDAM tadi akses air ternyata sudah siap,” tambahnya.

Sementara itu Ketua Kwartir Daerah (Kwarda) Pramuka Sumsel, Mukti Sulaiman menjelaskan bahwa event tersebut rencananya akan diikuti sekitar 5160 orang anggota Pramuka dari Saka Bhayangkara se Indonesia. Mereka ini terdiri dari peserta dengan usia mulai 17 hingga 25 tahun. Adapun kegiatan itu sendiri akan diadakan pada tanggal 13 -18 November 2022. Rencananya kegiatan ini akan dihadiri Presiden Joko Widodo dan Kapolri.

Sesuai namanya perkemahan bhakti ini nantinya akan diisi berbagai kegiatan diantaranya kegiatan fisik dan non fisik. Untuk kegiatan fisiknya yaitu pembersihan sarana umum dan tempat wisata. Kemudian penanaman 1000 pohon kelapa, pembangunan pos kamling, rehabilitasi tempat ibadah masyarakat, penebaran benih ikan dan pembuatan taman Pramuka.

” Untuk kegiatan non fisiknya peserta ini akan mengadakan beberapa kegiatan juga seperti penyuluhan tentang kamtibmas, penyuluhan keselamatan berlalu lintas, penyuluhan sanitasi dan penyakit menular, penyuluhan PHBS, penyuluhan bela negara dan seminar kewirausahaan,” jelasnya.

Selain itu juga ada kegiatan yang tak kalah menarik seperti festival kuliner nusantara, karnaval pakaian adat nusantara, festival layang-layang Bhayangkara, festival mural dan lainnya. (Ade)

Komentar

Berita Lainnya