pemkab muba pemkab muba
Bangka Belitung

Pentingnya Pembangunan Ketahanan Keluarga Menurut Ranto Sendhu

122
×

Pentingnya Pembangunan Ketahanan Keluarga Menurut Ranto Sendhu

Sebarkan artikel ini
pemkab muba

Bangka – Anggota DPRD Provinsi Kepulauan Bangka Belitung (Babel) Ranto Sendhu menegaskan pentingnya penguatan ketahanan keluarga. Pembangunan ketahanan keluarga dapat dimulai dengan adanya jalinan komunikasi antara suami dan istri yang baik.

Hal itu disampaikannya dalam kegiatan penyebarluasan Peraturan Daerah (Perda) No. 12 Tahun 2019 tentang pembangunan ketahanan dan kesejahteraan keluarga di Pondok Pesantren Hubbul Quran Desa Sinar Baru Kabupaten Bangka, Sabtu (16/9/2023).

“Suami dan istri itu harus saling support. Seorang istri harus dapat memahami tugas suami, begitu pula sebaliknya seorang suami harus bisa mengayomi istri dan anak-anaknya,” sebut Wakil Ketua Komisi II DPRD Babel ini.

Dirinya pun mengingatkan bahwa setiap permasalahan agar dapat diselesaikan dengan kepala dingin. Karena setiap pertengkaran di dalam keluarga akan berdampak buruk bagi anak-anak.

“Jangan sampai anak yang dititipkan kepada kita ini menjadi anak yang tidak punya masa depan, hanya karena emosi sesaat dari suami atau istri,” ungkapnya.

“Karena keluarga sangat berperan penting dalam mencetak generasi yang berkualitas dan hanya dengan meningkatkan ketahanan keluarga, maka keluarga mampu mengelola sumber daya dan menghadapi permasalahan sehingga dapat terwujudnya keluarga yang harmonis dan sejahtera,” pungkas dia.

Sementara itu Ketua Umum DPD Badan Komunikasi Pemuda Remaja Masjid Indonesia (BKPRMI) Bangka, Hari Subari, yang juga sebagai salah satu narasumber dari kegiatan penyebarluasan Perda ini menyampaikan, peran dari seorang suami dan istri sangat menentukan keharmonisan suatu keluarga.

“Suami dan istri harus dapat bekerjasama. Bahwasanya keluarga itu seperti biduk, nahkodanya adalah suami dan yang membantu peran nahkoda adalah istrinya,” ucap dia.

Dijelaskannya lagi, bahwa di dalam Perda Pembangunan Ketahanan dan Kesejahteraan Keluarga memiliki delapan fungsi penting yang harus diketahui oleh setiap orang, terutama fungsi agama dalam keluarga.

“Karena pertama kali yang harus kita tanamkan kepada anggota keluarga adalah agama. Sebab ini merupakan pondasi pertama dan utama, terutama bagi anak-anak. Kalau anak-anak tidak mendapatkan pendidikan agama di keluarga, kerugian bagi orang tuanya. Untuk ayah dan bunda ajarkan pertama kali bagi anak-anaknya tentang agama. minimal Al Fatihah,” cetusnya.

Hadir juga dalam kegiatan tersebut Ustadz Kamal Abdul Rasyid, Direktur Ponpes Hubbul Quran sebagai narasumber ketiga, dan masyarakat Desa Sinar Baru. (red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *