oleh

Palembang Kembali ke Zona Merah Covid 19, Wawako Minta Warga Lebih Sadar Perketat Prokes

PALEMBANG | Kembalinya Kota Palembang ke zona merah atau penyebaran tinggi COVID-19, sejak dua bulan terakhir mendapat perhatian serius Pemerintah Kota Palembang.

Wakil Walikota Palembang Wakil Wali Kota Palembang Fitrianti Agustinda di Palembang, meminta warga lebih sadar dan memperketat penerapan protokol kesehatan.

“Yang pasti kami tidak pernah tinggal diam. Kami terus mengawasi protokol kesehatan supaya jangan sampai timbul klaster baru,” tegas Fitrianti Agustinda.

Dikatakannya, penanganan COVID-19 tidak dapat dibebankan kepada pemerintah semata, tetapi masyarakat juga memegang peranan penting.

Seperti terus menggunakan masker, menjaga jarak dengan menghindari kerumunan, membiasakan hidup bersih dan menjaga imunitas tubuh.

‘’Selesai atau tidaknya pandemi COVID-19, tergantung dari kemauan masyarakat menerapkan protokol kesehatan,’’ ujar Fitri lagi.

Dengan status zona merah membuat Pemkot Palembang kembali mempertimbangkan rencana pembukaan kegiatan belajar mengajar secara tatap muka yang telah diizinkan Kemendikbud mulai 2021.

Ia menyebut bahwa keselamatan siswa harus diutamakan.”Kami akan lihat situasi ke depan sambil menunggu instruksi Kemendikbud, selagi vaksin belum hadir di sini kami belum berani membuka belajar tatap muka,” katanya.

Kota Palembang kembali ke zona merah penularan virus pada 6 Desember, sedangkan total 4.521 kasus positif per 10 Desember atau 50 persen dari keseluruhan kasus di Sumsel, namun tingkat kesembuhan telah mencapai 3.541 orang dengan angka kematian 251 kasus.

Epidemiolog Universitas Sriwijaya Palembang Dr Iche Andriyani Liberty menyebut naiknya Kota Palembang ke zona merah dimungkinkan dampak jelang libur Natal dan Tahun Baru atau efek pilkada serentak meski Palembang tidak menggelar pilkada.

“Mungkin orangnya tinggal di Palembang tapi ikut mencoblos ke daerah pilkada kemudian orang itu balik lagi, ini yang saya khawatirkan,” ujarnya.

Ia mengimbau pemantauan mobilisasi keluar masuk Palembang dan kegiatan-kegiatan masyarakat lebih ditingkatkan selama 14 hari ke depan, terutama lokasi yang menimbulkan kerumunan setiap hari. (Alam)

#satgascovid19
#ingatpesanibu
#ibupakaimasker
#ingatpesanibujagajarak
#ingatpesanibucucitangan
#pakaimasker
#jagajarak
#jagajarakhindarikerumunan
#cucitangan
#cucitangandengansabun

Komentar

Berita Lainnya