oleh

Lomba Kaligrafi Online di Sumsel Pecahkan Rekor Muri

PALEMBANG | Gubernur Sumatera Selatan (Sumsel) H. Herman Deru kembali mendapatkan apresiasi atas prestasinya dibidang keagamaan guna mewujudkan Sumsel religius.
Terbaru Herman Deru tercatat sebagai penerima penghargaan  dari Museum Rekor Dunia Indonesia (MURI) atas terobosannya membangkitkan seni kaligrafi dengan menggelar  lomba kaligrafi secara online dengan peserta terbanyak di Indonesia dengan melibatkan lembaga pendidikan yang ada di daerah itu.

Penghargaan itu  menambah jumlah daftar  reward yang pernah diterima  Herman Deru khususnya  dibidang keagamaan.

Setelah sebelumnya juga  pernah tercatat sebagai  sosok kepala daerah yang menerima  Penghargaan BAZNAS Award 2020 serta Anugerah Moeslim Choice Award melalui program Satu Desa Satu Rumah Tahfidz.

Penghargaan dari MURI tersebut diserahkan oleh Direktur Operasional MURI, Yusuf Ngadri  diterima langsung oleh Gubernur  H. Herman Deru  disela-sela  menghadiri acara Islam Muhammadiyah Bahasa Arab (Ismuba) Education Fair’21 diselenggarakan  SMK Muhammadiyah 3 Palembang bertempat di auditorium Universitas Muhammadiyah Palembang, Kamis (25/3) pagi.

Direktur Operasional MURI, Yusuf Ngadri  menyebut,  pihaknya memberikan apresiasi pada  provinsi ini yang telah berhasil menggelar lomba kaligrafi secara online dengan jumlah terbanyak di Indonesia.

“Kita tau saat ini  dalam masa pandemi. Namun semua ide kreatif termasuk lomba kaligrafi secara online sukses digelar dengan peserta terbanyak di Indonesia. Makanya kita berikan apresiasi untuk pak Gubernur Herman Deru dan jajaran,” paparnya.

Sementara itu Gubernur Herman Deru dalam sambutannya memberikan apresiasi pada jajaran SMK Muhammadiyah 3 Palembang  yang terus berkarya meski di tengah pandemi.

Diantaranya melalui ajang   Islam Muhammadiyah Bahasa Arab (Ismuba) Education Fair’21 yang berisikan sejumlah lomba, Kaligrafi Online dengan jumlah peserta terbanyak.

Lomba Tenaga Pendidik Ismuba Idol, Lomba Tenaga Pendidik SMK Muhammadiyah 3 Palembang, Launching New Brand Produk Kreatif SMK Muhammadiyah 3 Palembang, Lomba Tahfidz SMK Muhammadiyah 3 Palembang dan Lauching Kolpahmu Sultan.

“Saya hadir disini karena bangga ada siswa -siswi yang sangat inovatif dalam Ismuba Education Fair’21.  Saya tahu untuk mendapatkan rekor MURI  tidaklah gampang,” ucapnya.

Terkhusus untuk seni  kaligrafi, Herman Deru mengingatkan agar  tulisan ayat-ayat suci Al-Qur’an dan Hadist yang dibuat kaligrafi  memberikan  edukasi  bagi orang yang membacanya. Dia juga memberikan apresiasi gencarnya kegiatan lomba Tahfidz di Sumsel karena sejalan dengan  program  Satu Desa Satu Rumah Tahfidz yang hingga saat ini masih gencar dilaksanakan di Sumsel.

“Lomba tahfidz ini yang berkaitan langsung dengan program saya sebagai Gubernur. Bahwa pengembangan Rumah Tahfidz itu tidak hanya kita kejar kuantitasnya tapi pasti kualitasnya sebagai wadah mencetak anak-anak Sumsel generasi mendatang yang Qur’ani,” kata Herman Deru.

Menurutnya program Rumah Tahfidz yang kian menjamur di Sumsel tidak terbatas  hanya di satu ormas Islam saja. Namun bisa dikembangkan di lintas ormas baik itu di bawah  ormas Muhammadiyah, Nahdlatul Ulama (NU)  serta lembaga lainnya.

“Jika kita bicara Rumah Tahfidz ini adalah episentrum kita membentuk budi pekerti yang sering kita dengungkan yaitu Akhlakul Karimah, tidak ada gunanya ilmu pengetahuan setinggi jika tidak linier dengan budi pekerti dan tidak seimbang dengan akhlaknya,” paparnya.

Maka itu, dia mengapresiasi  Muhammadiyah yang telah berupaya menyeimbangkan berkompetisi Ilmu Teknologi (IT) dengan tidak meninggalkan nilai-nilai luhur keagamaan.

“Kita  telah membentuk pagar dengan norma-norma keagamaan.

Antara lain yang paling dasar adalah Rumah Tahfidz karena disitu bukan hanya kegiatan belajar mengajar tajwid, menghafal Al-Quran tapi bagaimana cara kita mengamalkannya,” tuturnya sembari mengingatkan  Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Sumsel, Reza Fahlevi agar dalam Program Studi (Prodi) di SMK  dapat  disesuaikan  dengan kebutuhan saat ini.

Kepala Sekolah Muhammadiyah 3 Palembang, Ahmad Berlian Ariansyah mengatakan kegiatan Ismuba  Education Fair’21 telah dilaksanakan sejak 20 maret 2021 hingga 24 maret dengan puncak acara hari ini, 25 Maret 2021.

“Kegiatan ini dilaksanakan sebagai ajang promosi produk-produk SMK Muhammadiyah 3 Palembang agar mampu mendunia,” tandasnya. (ade)

Komentar

Berita Lainnya