oleh

Jelang Ramadhan, Minyak Goreng Curah Mulai Sulit Ditemukan

Baturaja | Minyak goreng curah mulai sulit ditemukan di sejumlah pasar tradisional Baturaja, hal ini diketahui saat Kapolres OKU AKBP Danu Agus Purnomo SIK bersama asisten 1 Setda OKU Selamet Riyadi melakukan pengecekan keteresediaan Minyak goreng dan sembako menjelang bulan ramadhan 1443 H, Rabu (23/3/2022).

Pantauan dilapangan, Kapolres OKU AKBP Danu Agus Purnomo SIK beserta rombongan mengecek toko-toko yang menjual sembako, namun hampir disetiap toko tersebut rata-rata tidak ada yang menjual minyak goreng curah yang harga eceran tertinggi (HET) sudah ditetapkan oleh pemerintah.

“Hari ini kita bersama unsur pemerintah khususnya Dinas Perdagangan melakukan pengecekan dipasar, distributor dan agen yang menyalurkan sembako khususnya minyak goreng yang saat ini kita ketahui masih terdapat kelangkaan,” kata Kapolres OKU AKBP Danu Agus Purnomo SIK saat dibincangi awak media disela-sela kegiatan.

Selain itu kata Kapolres Tim juga ingin mengetahui perbedaan atau disparitas harga baik minyak goreng curah maupun Premium. Dipasaran tim hanya mendapati pedagang yang menjual minyak kemasan premium mapun kemasan medium dengan harga dikisaran Rp 23.000 – Rp 26.000./liternya.

Namun untuk minyak goreng curah lanjut Kapolres hanya ditemukan di salah satu toko dan dijual diatas HET yang ditentukan oleh kementrian Perdagangan. “Untuk minyak goreng curah kita menemukan dijual dengan harga tidak sesuai HET,” katanya. 

Dikatakan Kapolres untuk langkah selanjutnya pihak disperidag akan menentukan. “Intinya kita mendukung pemerintah untuk memastikan distribusi barang menjelang ramadhan berjalan lancar,” tandasnya.

Sementara itu, kepala dinas Perdagangan Melalui Kabid Perdagangan Jaya Mahendra didampingi staf Iskandar mengatakan terkait temuan minyak goreng curah yang dijual diatas HET mengatakan akan menelusuri terlebih dahulu permasalahan tersebut. 

“Akan kita telusuri, kita tidak tahu apakah ini memang dinaikan oleh pedagang atau agen, atau bisa jadi memang harganya tinggi dari distributor, jadi kita masih menulusuri,” tandasnya.

Usai mengecek minyak curah di pasar tradisional, kapolres dan TIM melakukan pengecekan minyak goreng ke salah satu gudang milik salah satu toko di Pasar atas Baturaja. (Harison)

Komentar

Berita Lainnya