oleh

Jaga Stok BBM dan LPG, Erzaldi Gandeng Pertamina dan Swasta

JAKARTA – Mengantisipasi cuaca ekstrim beberapa bulan ke depan, Gubernur Kepulauan Bangka Belitung (Babel), Erzaldi Rosman kembali melakukan pertemuan dengan PT. Pertamina, di Taman Patra Raya No.15, Patra Kuningan, Jakarta Selatan, Kamis (20/1/2022).

Pertemuan Erzaldi ini sebagai usaha mempersiapkan ketahanan Bahan Bakar Minyak (BBM) dan Liquefied Petroleum Gas LPG di Bangka Belitung. Belajar dari pengalaman akhir tahun lalu, saat cuaca kurang baik, pasokan BBM di Babel menjadi masalah dan menyebabkan keresahan masyarakat khususnya di Pangkalpinang karena antrian di Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) cukup panjang.

Pertemuan dengan pihak Pertamina ini, membahas mengenai teknis agar stok BBM termasuk LPG aman hingga 7 hari ke depan dengan melakukan pengiriman di luar waktu yang selama ini terjadwal sebagai antisipasi jika kondisi cuaca buruk.

Menanggapi permintaan tersebut, pihak Pertamina menyampaikan bahwa Babel harus mempunyai tangki penampungan berkapasitas tampung BBM untuk keperluan selama 13 hari, mengingat waktu pengiriman memakan waktu 6 hari perjalanan pulang-pergi.

Lebih lanjut, pertemuan ini kemudian membahas lebih terperinci mengenai bagaimana cara menambah kapasitas penyimpanan BBM/ tangki timbun dan kapal tanker kapasitas besar untuk _suply_ Bulk LPG dari Plaju ke Stasiun Pengisian dan Pengangkutan Bulk Elpiji (SPPBE) Belitung.

Atas saran yang disampaikan oleh pihak pertamina tersebut, Gubernur Erzaldi kemudian akan berkoordinasi dengan stakeholder yang lain karena penyediaan kapasitas penampungan BBM tidak dapat hanya melibatkan pertamina saja.

Sebagai orang nomor satu di Babel, dirinya terus berusaha membawa perubahan-perubahan. Oleh karena itu, dikesempatan ini, dikatakannya bahwa PT. Biliton Jaya Abadi, berkomitmen siap membangun tangki timbun di Belitung. Selain itu, PT. Rahardja Wirasakti Jaya Mandiri juga siap membangun tangki timbun di Belinyu. Keduanya tentu sebagai langkah untuk membantu Pertamina agar ketahanan BBM di babel sesuai dengan hitungan kapasitas yang diinginkan/dibutuhkan Babel.

Lebih lanjut dijelaskan Gubernur Erzaldi, pihaknya juga membawa PT. Bukit Intan Sejahtera Sentosa (SPPBE LPG 3 Kg di Belitung) yang berkapasitas 450 Metrik Ton yang apabila terisi full, dapat memenuhi kebutuhan di Pulau Belitung selama 20 hari. Perusahaan ini juga sudah mengajukan permohonan penggunaan kapal tangker kapasitas 500 Metrik Ton pada Bulan Mei 2021 untuk men-suply LPG dari Plaju ke Belitung dengan harga lebih murah dibanding sistem yang tersedia.

“Tapi sayangnya saat ini Pertamina hanya menggunakan kapal dengan kapasitas kecil, sekitar 130 MT untuk mengangkut LPG dari Palembang ke Belitung dan ini memerlukan waktu 6 hari pergi-pulang,” ungkapnya.

Kapasitas 130 MT ini hanya bertahan untuk suply selama 6 hari, kembali disampaikannya ini akan menjadi kendala jika terjadi cuaca buruk sehingga akan sangat mungkin menyebabkan kelangkaan LPG di Belitung.

“Kami sangat berharap agar pihak Pertamina dapat menggunakan kapal tangker dengan ukuran besar mengingat skid tank di SPPBE yang ada cukup besar,” ungkapnya.

Menanggapi ini, Mars Ega Legowo Putra, Direktur Pemasaran Regional Pertamina mengatakan pihaknya akan melakukan _survey_ ke Pulau Bangka dan Belitung untuk mengetahui kondisi di lapangan, serta menghitung kapasitas tangki yang diperlukan untuk stok BBM.

Selain itu, pihaknya akan sekaligus meninjau Pelabuhan Tanjung Gudang Belinyu jika memungkinkan sebagai alternatif tempat pembangunan tangki BBM yang telah disampaikan Gubernur Erzaldi.

“Kami support dan mendukung segera dilakukan pembangunan tangki timbun BBM di Babel, agar kejadian kelangkaan BBM tidak terulang kembali,”ungkap Ega, sapaan akrab Direktur Pemasaran Regional Pertamina.

Terkait SPPBE di Pulau Belitung, Eduward Adolof Kawi, Direktur Rekayasa & Infrastruktur Darat Pertamina mengatakan saat ini sedang dilakukan pengkajian untuk menentukan harga sewa kapal tanker yang pantas untuk mengangkut distribusi ke SPPBE Belitung, tentunya agar dapat menjaga ketahanan LPG 3 kg di Belitung.

Gubernur Erzaldi dalam pertemuan ini didampingi Asisten Gubernur Bidang Perekonomian dan Pembagunan, Yanuar, Kabag SDA Biro Ekbang, Heru Widarto, Ketua Hiswana Migas DPC Babel, Suhendra, PT Biliton Jaya Abadi, Mahadir, PT Rahardja Wirasakti Jaya Mandiri, Rahardja Pantja, dan PT. Bukit Intan Sejahtera Sentosa, Welly Chandra. (Doni)

Komentar

Berita Lainnya