oleh

Demokrat Sebut Pernyataan Moeldoko Soal Pergeseran Ideologis Hanya Pepesan Kosong

Beritamusi.co.id | Deputi Badan Pemenangan Pemilu Partai Demokrat Kamhar Lakumani menilai pernyataan Kepala Staf Presiden Moeldoko soal adanya pergeseran ideologi di Partai Demokrat hanya pepesan kosong.

Kamhar pun menuding pernyataan Moeldoko itu adalah fitnah karena ambisi dan syahwat politik mantan Panglima TNI tersebut.

“Pernyataan ini justru bisa menimbulkan tanda tanya besar bagi publik. Moeldoko ini mahluk dari planet mana? Hanya karena ambisi dan syahwat politik yang tak terbendung hingga kembali membangun fitnah, namun naif,” kata Kamhar, Minggu (28/3/2021) malam.

Kamhar mengklaim, selama 10 tahun masa kepemimpinan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono yang menempatkan Partai Demokrat sebagai partai penguasa, tidak pernah ada perbenturan atau isu ideologi yang mengemuka.

Ia menjelaskan, ideologi Partai Demokrat adalah nasionalis religius yang memperhatikan nasionalisme, humanisme, dan pluralisme dengan tujuan mewujudkan perdamaian, demokrasi, dan kesejahteraan rakyat.

Ia melanjutkan, Demokrat juga berasaskan Pancasila dan bersifat terbuka tanpa membedakan, suku, agama, ras, profesi, jenis kelamin, dan kepercayaan seseorang.

“Itulah DNA Partai Demokrat. Doktrin Partai Demokrat yaitu Tri Pakca Gatra Praja yang mengandung arti adanya tiga kehendak kuat yang mewujud dalam trilogi perjuangan partai yaitu demokrasi, kesejahteraan dan keamanan,” ujar Kamhar.

Ia pun menuding Moeldoko menggunakan para pendengung atau buzzer untuk menyerang Demokrat dengan isu ideologi meski menurutnya Moeldoko salah sasaran.

“Model serupa mungkin efektif pada operasi terhadap ormas keagamaan yang rentan dan sensitif dengan isu ideologi, tapi tak relevan dan anakronis untuk diterapkan pada Partai Demokrat,” kata dia.

Diberitakan sebelumnya, Moeldoko mengaku menerima jabatan ketua umum Partai Demokrat berdasarkan kongres luar biasa (KLB) di Deli Serdang karena ada pergeseran demokrasi di tubuh Partai Demokrat.

Selanjutnya, ia juga mengatakan bahwa pertarungan ideologis menguat jelang tahun politik 2024, termasuk pertarungan ideologis di tubuh Partai Demokrat.

Moeldoko beralasan, situasi ini akan mengganggu tercapainya Indonesia Emas di tahun 2045 mendatang.

“Ada kecenderungan tarikan ideologis juga terlihat di tubuh Partai Demokrat. Jadi ini bukan sekedar menyelamatkan Demokrat, tapi juga menyelamatkan bangsa dan negara. Itu semua berujung pada keputusan saya menerima permintaan untuk memimpin Demokrat,” ungkap Moeldoko, pada akun Instagram miliknya @dr_Moeldoko, Minggu. (Kompas.com)

Komentar

Berita Lainnya