oleh

Timsus Ditresnarkoba Polda Sumsel Amankan 2 Bandar Narkoba Asal Aceh

Palembang l Timsus Ditresnarkoba Polda Sumatera Selatan terus melakukan pengungkapan kasus tindak pidana narkoba di tengah kondisi pandemi Covid-19.

Dua bandar Narkoba yakni syaiful dan Mulyadi yang merupakan jaringan narkoba asal Aceh ini diamankan Timsus Ditresnarkoba Polda Sumsel berserta barang bukti (BB) 1,6 Kilogram (Kg) jenis sabu dan 458 butir pil ekstasi.

Hal ini sesuai dengan instruksi Kapolda Sumsel Irjen Pol Prof Dr Eko Indra Heri S MM untuk melakukan jihad dalam memerangi peredaran gelap narkoba di wilayah Sumsel.

Kapolda Sumsel Irjen Pol Prof Dr Eko Indra Heri S MM melalui Kabid Humas Polda Sumsel  Kombes Pol Supriadi didampingi Direktur Ditresnarkoba Kombes Pol Heri Istu Haryono mengatakan, bahwa sesuai dengan instruksi pihaknya akan memerangi peredaran gelap narkoba.

” Dengan terus memerangi peredaran gelap narkoba kita pastikan akan terus berjuang demi menyelamatkan generasi muda dari barang haram tersebut,” ujarnya, Senin (09/08/2021).

Kombes Pol Supriadi menuturkan, bahwa dalam sepekan di Agustus 2021 ini anggota Ditresnarkoba Polda Sumsel berhasil mengamankan 13 orang dengan tujuh laporan polisi.

” Dari tangan para pelaku anggota kita mengamankan 1,6 Kilogram (Kg) sabu dan 458 butir pil ekstasi,” katanya.

Para pelaku akan dikenakan pasal 114 ayat (2) jo pasal 132 ayat (1) subsider pasal 112 ayat (2) jo pasal 132 ayat (1) Undang-Undang (UU) Republik Indonesia (RI) Nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman penjara paling singkat 20 tahun penjara dan paling lama seumur hidup.

Sementara itu, Direktur Reserse Narkoba Polda Sumsel Kombes Pol Heri Istu Haryono mengatakan, bahwa dalam tangkapan sepekan yang berhasil kita ungkap yang paling menonjol yakni pengungkapan kasus dengan barang bukti sabu 1 Kg sabu.

” Ini merupakan kerjasama semua pihak khususnya masyarakat karena berkat informasi yang didapatkan dari masyarakat kita berhasil mengungkap kasus ini dengan mengamankan syaiful dan Mulyadi,” ungkapnya.

Lanjut dia mengatakan, bahwa ini merupakan jaringan Aceh-Palembang.

” Kita akan terus memerangi peredaran gelap narkoba di wilayah kita agar Sumsel tetap aman dan mampu menjauhkan narkoba dari generasi muda,” pungkasnya. (Abdus)

Komentar

Berita Lainnya