oleh

Produksi Kopi Brasil Terganggu, Pasar Kopi Global Memanas

JAKARTA – Perubahan harga untuk kopi arabika menjadi yang terbesar dalam hampir dua dekade dengan badai salju yang mengancam pasokan global.

Kontrak berjangka untuk kacang kelas atas telah melonjak 56 persen tahun ini, menjadikannya salah satu komoditas dengan kinerja terbaik.

“Pasar berada di ujung tanduk,” kata Nick Gentile, Managing Partner NickJen Capital Management di New York seperti dikutip Bloomberg Kamis (21/7/2021).

Menurut Maxar Technologies Inc. suhu akan mulai berubah dalam 24 jam ke depan di Brasil selatan, dengan risiko es tertinggi datang antara Kamis dan Jumat pagi.Ahli meteorologi senior Donald Keeney mengatakan area kopi dan tebu di Parana sangat rentan, dengan suhu turun hingga sekitar 27 derajat Fahrenheit. Dinginnya akan berlangsung beberapa jam.

“Wilayah kopi dengan pertumbuhan teratas South Minas Gerais mungkin mendapatkan sekitar 31 derajat Fahrenheit, cukup untuk menyebabkan kerusakan. Suhu akan menghangat mulai Sabtu, tanpa ancaman dingin minggu depan,” kata Keeney.

Tanaman arabika Brasil bergantian antara tanaman dengan hasil tinggi dan rendah setiap tahun. Embun beku terbaru membatasi prospek untuk tahun 2022, tahun dengan hasil tinggi, ketika negara tersebut biasanya menyumbang hampir setengah dari pasokan global. Minas Gerais tumbuh hampir 70 persen dari itu.Sementara prospeknya mengerikan, harga berayun karena pembekuan lainnya tidak terjadi, dan pedagang dipengaruhi oleh faktor lain, seperti margin call baru-baru ini di bursa ICE Futures A.S.

“Jika pembekuan tidak terwujud, pasar bisa jatuh bebas sementara,”kata Gentile.Persyaratan margin yang lebih tinggi juga mungkin menyebabkan beberapa pedagang mengurangi posisi bullish untuk menghindari pembayaran untuk mempertahankannya.Analis Rabobank International Guilherme Morya mengatakan pasar mungkin overbought. Embun beku bisa menyentuh area yang sudah hancur selama dua yang terakhir.

Lonjakan tersebut menambah kekhawatiran tentang inflasi pangan pada saat kelaparan global sedang meningkat. Namun, perubahan harga grosir seringkali membutuhkan waktu untuk menjangkau konsumen, dengan perusahaan besar mengurangi dampak volatilitas harga dengan melindungi kebutuhan mereka.

Starbucks Corp. mengatakan bahwa saat ini memiliki 14 bulan persediaan tertutup. Kopi arabika berjangka untuk pengiriman September tergelincir sebanyak 3,3 persen dan naik sebanyak 1,8 persen. Itu menetap 0,6 persen pada US$ 2,0045 per pon. Volatilitas historis 10 hari berada pada level tertinggi sejak 2002.Es baru bisa membawa lebih banyak panic buying, bahkan sampai menembus rekor tertinggi bersejarah Mei 1997 di US$3,18, kata IHS Markit dalam sebuah laporan.

Namun, setiap gerakan ekstrem akan berumur pendek.Starbuck mengatakan hambatan pasokan datang di tengah pasar yang berkembang pesat dengan pertumbuhan hingga lebih dari US$400 miliar secara global dalam tiga tahun, yang merupakan tingkat pertumbuhan tahunan gabungan sekitar 9 persen.Di komoditas lain, gula mentah untuk pengiriman Oktober naik 1,5 persen menjadi menetap di harga tertinggi sejak Maret 2017.

Harga gula berjangka AS untuk jenis pemanis yang sama juga melonjak, mencapai level tertinggi sejak 2011.Brasil adalah salah satu penerima manfaat dari realokasi kuota impor baru-baru ini di Washington yang melibatkan gula setelah negara pemasok lain tidak dapat memenuhi porsi mereka. Langkah AS dilakukan di tengah penurunan prospek produksi domestik, gangguan pasokan global yang disebabkan oleh Covid-19, dan melonjaknya biaya pengiriman. (Net)

Komentar

Berita Lainnya