oleh

Pegadaian Luncurkan HoKi Guna Melahirkan Bakat Wirausaha

JAKARTA – PT Pegadaian (Persero) terus konsisten mendukung program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN). Salah satunya lewat program HoKi – Hibah Kompetisi Kewirausahaan yang diinisiasi oleh Ikatan Sarjana Ekonomi Indonesia (ISEI) Jakarta.

Progam HoKi merupakan ajang pencarian dan penyemaian bakat kewirausahaan yang diperuntukkan bagi mahasiswa S1 perguruan tinggi dan diresmikan melalui webinar sosialisasi program HoKi yang digelar secara virtual, Jumat (19/2).

Direktur Utama PT Pegadaian Kuswiyoto sangat menyambut baik program HoKi ini, agar bisa melahirkan entrepreneur muda yang kompeten dan memiliki daya saing.

Pertumbuhan wirausahan bisa membantu meningkatkan kembali geliat perekonomian nasional yang bergejolak akibat pandemi Covid-19.

“Rasio tingkat kewirausahaan di Indonesia masih lebih rendah dibandingkan dengan negara-negara Asean lainnya. Karena itu, saya mengajak teman-teman mahasiswa agar tidak takut untuk memulai usaha. Ada banyak sekali institusi formal yang siap membantu mengembangkan usaha, salah satunya PT Pegadaian,” ujar Kuswiyoto.

Ketua Panitia HoKi, Winang Budoyo menjelaskan program HoKi yang digelar perdana ini akan dijadikan sebagai pilot project. Dan acara ini diperuntukkan bagi mahasiswa yang berasal dari tiga perguruan tinggi yaitu Institut Perbanas, Kalbis Institute, dan Universitas Kristen Krida Wacana.

“Saya berharap para mahasiswa yang mengikuti program HoKi ini bisa membuat mereka fokus untuk menjadi entrepreneur yang Tangguh. Selain itu, kompetisi kewirausahaan semacam ini juga bisa meningkatkan daya saing dan keberanian anak-anak muda generasi Z untuk menciptakan bisnis yang inovatif dan bisa membuka lapangan kerja baru,” jelas Winang.

Kementerian BUMN turut mendukung program HoKi – Hibah Kompetisi Kewirausahaan yang melibatkan Generasi-Z di perguruan tinggi. Staf Ahli Bidang Keuangan dan Pengembangan UMKM Kementerian BUMN Loto Srinaita Ginting sekaligus Ketua Bidang UMKM, Koperasi dan Nelayan ISEI Jaya, menyampaikan apresiasi dan dukungan penuhnya untuk kesuksesan pelaksanaan program HoKi.

“Kami menyambut baik atas diinisiasinya program pilot project ini. Semoga kedepannya program HoKi bisa dilaksanakan dengan jangkauan yang jauh lebih luas dan menjadi agenda yang berkelanjutan,” ungkapnya.

HoKi diselenggarakan dengan skema prototype dan uji pasar. Melalui skema ini, mahasiswa dituntut untuk mampu menciptakan rencana ide bisnis yang inovatif dan komprehensif dengan didukung purwarupa produk yang siap diuji pasar.

Usai launching dan sosialisasi, program HoKi akan dilanjut dengan proses seleksi proposal dari kelompok mahasiswa di tiga perguruan tinggi peserta pilot project. Peserta terdiri dari tiga hingga lima anggota tim, di mana yang terpilih sebagai enam pemenang terbaik akan mendapatkan bantuan pembinaan sebesar Rp25 juta dan menjalani program pembinaan selama tiga bulan.

Dan, pemenang terbaik juga berkesempatan mendapatkan pelatihan kewirausahaan, pendampingan kewirausahaan, program kemitraan, dan program pembiayaan. (BIN)

Komentar

Berita Lainnya