oleh

Kepergok Warga, Pasangan Selingkuh Diamankan

Ogan Komering Ilir I Warga Desa Celikah Kabupaten Ogan Komering Ilir, menggerebek pasangan yang diduga selingkuh yakni Hrb dan Sr sekitar Pukul 02.00 WIB Rabu (27/3/2019). Pasangan mesum ini dibawa ke Polsek Kayuagung, hingga akhirnya diserahkan di unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Polres OKI untuk pemeriksaan insentif.

Sempat juga kabar mencuat, pasangan selingkuh ini berpotensi lolos dari jeratan hukum, lantaran kepolisian belum menerima laporan polisi dari keluarga maupun lainnya.

Hingga saat berita tayang, belum diperoleh keterangan resmi dari kepolisian mengenai pasangan selingkuh ini.

Dibalik kasus ini juga, disinyalir, akibat perbuatan selingkuh ini, yang dianggap warga sudah mencemarkan desa, warga merencanakan pemberian sanksi yakni menyelenggarakan upacara adat dengan menyembelih hewan dan mengarak keduanya keliling desa setelah proses hukum pasangan ini selesai.

Menurut informasi dari salah seorang warga yang enggan disebut nama ini, penggerebekan berawal dari kecurigaan warga setempat melihat Hrb yang bekerja di PT Prima Indojaya Mandiri (PIM) sering menyambangi kediaman Sr dalam waktu yang lama. Padahal, Sr sendiri diketahui sedang ditinggal suaminya kerja ke Bangka.

Dikatakan warga, sekitar pukul 20.00 WIB kemarin, Selasa (25/3/2019) keberadaan Hrb diketahui mendatangi rumah Sr wanita beranak empat ini tanpa menggunakan kendaraan yang sering dipakainya.

“Sekitar jam 8 malam, warga melihat kedatangan Hrb ke rumah Sr, tanpa menggunakan kendaraannya tapi sepertinya diantar seseorang,” katanya.

Ia melanjutkan, lantaran Hrb tidak kunjung pulang, akhirnya warga meminta salah satu keluarga Sr untuk mengecek langsung ke rumah.

“Setelah diamati hingga beberapa jam kemudian, Hrb tidak kunjung pulang. Akhirnya warga meminta keluarganya untuk mengecek langsung,” ujarnya.

Dilanjutkannya, setelah didatangi keluarganya, ternyata Hrb tidak ditemukan di dalam rumah. Warga menduga, saat itu Hrb berhasil mengelabui keluarga Sr dengan bersembunyi.

Tidak percaya begitu saja, warga terus mengamati rumah Sr yang menyatu dengan loket perusahaan otobus Antar Kota Antar Provinsi, yang berada persis berada di simpang Celikah.

“Keyakinan warga terbukti, menjelang dini hari, nampak keberadaan bapak 2 orang anak ini tertangkap tangan sedang berada di rumah Sr. Merasa malu, akhirnya keluarga Sr sendiri yang meminta agar pasangan ini diurus ke pihak kepolisian,” tandasnya.(romi)

Komentar

Berita Lainnya