oleh

Joe Biden Menag Pilpres Amerika Serikat, Kamala Harris Catatkan Rekor Ini

 Beritamusi.co.id – Joe Biden hampir pasti melenggang ke Gedung Putih setelah mendapatkan suara elektoral lebih dari 270 dan dengan demikian Kamala Harris bersiap menjadi wakil presidennya.

Menyadur Sky News, Kamala Harris akan mencatatkan sebagai wanita kulit hitam pertama dan keturunan Asia-Amerika pertama yang menjadi orang Nomor Dua di Gedung Putih, setelah memenangkan pemilihan AS bersama Joe Biden.

Beberapa saat setelah menang, dia menelepon Biden, dan tertawa sembari berkata:

“Kita berhasil. Kita berhasil, Joe. Anda akan menjadi presiden Amerika Serikat berikutnya.”

Selama perlombaan untuk nominasi Partai Demokrat, wanita berusia 55 tahun itu menggambarkan dirinya sebagai “jaksa progresif” yang mendukung reformasi penegakan hukum.

Harris akhirnya dicalonkan pada Desember 2019 dengan jumlah pemungutan suara yang rendah, dan kemudian mendukung Biden.

Menurut data yang ditampilkan The Guardian hingga Minggu (8/11/2020) Joe Biden sudah mengumpulkan suara elektoral hingga 290 suara, sedangkan Donald Trump masih bertahan di 214 suara. Joe Biden berhasil merebut suara negara bagian Arizona, Wisconsin, Michigan, dan Pennsylvania sehingga ia berhasil memimpin perolehan suara.

Siapa Dia?

Kamala Harris lahir di Oakland, California pada tahun 1964, ayahnya adalah orang Jamaika dan seorang ekonom, dan ibunya adalah orang India dan merupakan seorang ahli biologi yang bekerja dalam penelitian kanker payudara.

Nama Kamala berarti teratai dalam bahasa Sansekerta dan merupakan nama lain untuk dewi Hindu Lakshmi. Harris menemani ibunya dalam perjalanan ke India selama masa mudanya. Orangtuanya bertemu di University of California, Berkeley, di mana mereka berdua terlibat dalam gerakan hak-hak sipil.

Mereka bercerai ketika Kamala berusia tujuh tahun dan dia dibesarkan dengan saudara perempuannya Maya oleh ibu mereka di Berkeley. Harris kuliah di Howard University, sebuah perguruan tinggi kulit hitam historis di Washington DC di mana dia belajar ilmu politik dan ekonomi.

Setelah bersekolah di sekolah hukum di California, dia menjadi jaksa dan bekerja sebagai wakil jaksa wilayah di Alameda County pada tahun 1990. Dari sana ia menjadi jaksa wilayah untuk San Francisco pada tahun 2003. Selama tiga tahun pertamanya menjabat, tingkat hukuman di kota itu melonjak dari 52% menjadi 67%.

Kamala Harris juga membuat program masuk kembali untuk pelanggar narkoba tingkat rendah dan menindak mahasiswa yang membolos.

Pada tahun 2010, dia memenangkan perlombaan untuk menjadi jaksa agung California – mengalahkan Steve Cooley dari Partai Republik hanya dengan 0,8 poin persentase dan menjadi wanita dan orang kulit hitam pertama yang memegang jabatan tersebut. Kamala Harris menikah dengan pengacara Doug Emhoff pada tahun 2014, dan saudara perempuannya, Maya, yang memimpin upacara tersebut.

Pada 2016, ia memenangkan perlombaan Senat AS di California, mengalahkan kandidat lain dari partai Demokrat Loretta Sanchez yang memiliki pengalaman 20 tahun di Kongres.

Mulai saat itu, Harris membangun reputasinya dan mencuri perhatian nasional saat interogasi forensiknya terhadap pejabat administrasi Trump, termasuk Jeff Sessions dan Brett Kavanaugh. Harris meluncurkan kampanye kepresidenannya pada tahun 2019 dengan slogan “Kamala Harris Untuk Rakyat”, tetapi akhirnya keluar karena jumlah jajak pendapat yang menyusut dan kurangnya dana.

Dia menghadapi kritik atas catatannya sebagai jaksa agung, terutama terhadap penolakannya terhadap hukuman mati dan kelambanan atas dugaan kebrutalan polisi.

Biden kemudian memilihnya sebagai pasangannya di pilpres AS, menggambarkannya sebagai “pejuang tak kenal takut untuk si kecil”. Harris juga dekat dengan almarhum putra Biden, Beau, yang juga seorang jaksa agung negara bagian. (Sumber: suara.com)

Komentar

Berita Lainnya