pemkab muba pemkab muba
Berita Daerah

Jelang Vonis Zaelani, Kuasa Hukum Berharap Majelis Hakim Adil

66
×

Jelang Vonis Zaelani, Kuasa Hukum Berharap Majelis Hakim Adil

Sebarkan artikel ini
IMG-20180930-WA0023
pemkab muba pemkab muba

PALEMBANG I Jelang sidang putusan kasus perkara pidana nomor :1191/Pid.B/2018/PN.PLG atas terdakwa Zaelani.SE Bin Yusuf yang akan dilakukan pada hari Senin (1/10). Kuasa hukum Zaelani, Titis rachmawaty SH berharap agar majelis hakim dapat membuat putusan adil dengan mempertimbangkan semua fakta persidangan dan pembelaan yang diajukan pihaknya.

“Kami harapkan hakim senin besok dapat mempertimbangkan semua fakta yang sudah disajikan pada sidang-sidang sebelumnya serta juga mempertimbangkan pembelaan kami secara baik,” ujarnya kepada wartawan,Sabtu (29/09).

Selain itu Titis juga merasa yakin bahwa dakwaan jaksa penuntup umum (JPU), Ursula Dewi SH atas kliennya tidak sesuai fakta persidangan karena tidak dapat membuktikan adanya dugaan telah memberikan keterangan palsu.

” Selama persidangan berlangsung, seperti yang telah rekan-rekan media rekam dalam setiap peliputan kasus ini bukankah tidak ada satupun bukti ataupun saksi yang bisa membuktikannya dalam bentuk akta otentik. Baik itu bukti surat tanah ataupun surat dari pihak kelurahan. Karena dasar itu, tidak ada pemalsuan surat ataupun keterangan yang diberikan itu palsu. Untuk itu, kita minta agar terdakwa ini dapat di putuskan bebas dan dilepaskan dari segala dakwaan dan tuntutan hukum,” jelasnya.

Ditambahkan Titis dirinya selaku penasehat hukum sangat yakin kasus sarina dan Zailani ini penuh dengan dugaan rekayasa dan ada kepentingan dari orang-orang tertentu yang berupaya mempengaruhi pihak-pihak yang sedang mengadili kasus ini.

“Fakta persidangan tanah Nora yang menjadi legal standing dia untuk melaporkan sarina dan zailani adalah tidak berdasar mengingat tanahnya sudah bersertifikat dan objeknya terletak dibelakang objek tanah zailani, dan telah di jual kepada pihak lain. Mudah-mudahan hakim yang mengadili perkara ini dapat lebih teliti, cerdas, cermat, dan bijak dalam memeriksa dan mengambil keputusan tanpa ada rasa tekanan dari pihak-pihak yang berkepentingan dengan kasus ini,”tutupnya.

Sebelumnya JPU, Ursula Dewi dalam repliknya menyatakan tetap pada tuntutan awal yang menuntut perbuatan terdakwa ini dengan pidana penjara selama 3 tahun karena di anggap telah terbukti secara sah dan meyakinkan melakukan tindak pidana memberikan keterangan palsu.

Atas tuntutan tersebut, Zaelani saat di konfirmasi mengaku kaget dituntut berat oleh JPU. “Terus terang, saya sebagai manusia biasa sangat kagetlah. Secara jujur, saya kaget dapat tuntutan yang bagi saya begitu berat, saya yakin telah melakukan hal yang benar. Tapi, semua itu saya percayakan pada proses hukum,” ujarnya.

Kasus ini berawal dari pembelian sebidang tanah seluas 2.400meter persegi di JL Demang lebar daun oleh terdakwa dari saksi, Sarina seharga Rp 80 juta. Dengan bukti berupa surat jual beli dan surat keterangan lurah 24 Ilir. Hanya saja, diperjalanan waktu, ada sengketa antara terdakwa dengan pelapor, Hj Nora atas tanah dimaksud. Bahkan terdakwa sendiri sudah dilaporkan untuk pengerusakan oleh saksi Hj Nora.(red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *