oleh

DKSS dan Teater Teriax Hadapi Pandemi Lewat Karya Nyata

PALEMBANG – ​Sebuah langkah baru dilakukan Dewan Kesenian Sumatera Selatan (DKSS) dan Tetaer Teriax dengan melaksanakan kegiatan yang bertajuk “Berkarya Kembali di Masa Pandemi”, Menampilkam naskah berjudul “Dunia Serasa Milik Berdua”, karya dan sutradara Muhammad Yunus, kegiatan pentas teater pertama kali di masa pandemi digelar di Graha Budaya Jakabaring Palembang, Sabtu dan Minggu (27-28) Februari 2021, mulai pukul 13.00 s.d. selesai.

Kegiatan yang didukung penuh juga oleh Taman Budaya Sriwijaya dan Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Sumsel melalui Bidang Kebudayaan ini menerapkan protokol kesehatan yang sangat ketat.

Dengan harga tiket Rp17,500/per orang/per pertunjukan, setiap penonton harus melalui serangkaian proses sebelum bisa masuk ke gedung pertunjukan.

​“Setiap penonton sebelum masuk harus cuci tangan, diukur suhu tubuh, memakai masker, membeli tiket dengan cara memesan dulu, dan mengisi data. Semua dilakukan demi kelancaran acara sekaligus menghindari penyebaran Covid 19 di masa sekarang ini,” kata Ketua Pelaksana Kegiatan, Juanda.

​Walau dilaksanakan di masa Pandemi, ternyata antusias penonton sangat luar biasa. Jumlah kursi di dalam Graha Budaya Jakabaring yang telah diberi jarak terisi penuh. Bahkan panitia terpaksa menolak penonton yang ingin menyaksikan karena jumlah kursi sudah tidak ada lagi.

“Ini sudah jadi aturan sesuai arahan dari DKSS & Taman Budaya Sriwijaya. Kalau kursi sudah penuh maka tidak menerima penonton lagi,” tambah Bayu Widya Pratama utusan DKSS yang mengawasi panitia melaksanakan tugasnya,

Khusus pentas “Dunia Serasa Milik Berdua” sendiri bercerita tentang konflik dan kehidupan di dunia remaja.

Adegan pelajar di sekolah dengan segala dinamikanya ditampilkan dengan apik oleh para pemain. Konflik pun mulai muncul saat sebuah teknologi membuat mereka mengambil sebuah keputusan. Adegan komedi, cinta, sosial, hingga misteri pun mengalir dari para pemain yang tampil yang rata-rata berusia muda.

“Sebenarnya pentas ini sudah disiapkan sejak Februari tahun lalu. Tapi karena ada masa pandemi maka mengalami penundaan, hingga akhirnya bisa terlaksana sekarang,” kata Muhammad Yunus.

Melibatkan sekitar 25 pemain, dikatakan Yunus jelas sangat sulit dalam penggarapan. Apalagi harus ditambah mengurusi perizinan pementasan di masa pandemi.

“Beruntungnya kami masih banyak pihak yang mendukung hingga kegiatan ini bisa terwujud,” ujar Yunus.

​Sebagai pentas pertama, jelas pihak pelaksana tidak ingin kegiatan ini menjadi yang terakhir. Karena itu panitia pelaksana melakukan penekanan harus benar-benar sesuai dengan prosedur perizinan dan protokol kesehatan.

“Kita tidak ingin kegiatan ini memperoleh catatan yang tidak baik dari masyarakat maupun instansi yang terkait dalam penanganan pandemi Covid 19. Karena jika yang pertama ini dinilai gagal, maka akan sulit untuk mengadakan kegiatan serupa berikutnya,” kata Sekretaris DKSS, Surono saat memberikan sambutan sekaligus membuka acara.

​Hal serupa juga dilontarkan Ketua Dewan Kesenian Sumsel Syahril Erwin yang dihubungi via telepon karena sedang berada di luar kota. Menurutnya, DKSS siap berkerja sama dengan pihak mana pun dalam bidang kesenian. Tentunya harus dengan aturan yang jelas dan disepakati.

​“Kita jangan jadi hilang semangat karena pandemi ini. Ayo terus berkarya dengan menyesuaikan kondisi dan aturan saat ini. Jika kita terus berkerja sama, maka akan lebih mudah untuk menghadapinya,” tegas Yayak, sapaan akrab beliau.

​Di akhir pementasan sebuah ulasan menarik disampaikan salah satu seniman teater Connie C Sema.

Menurutnya, cerita dan permainan yang ditampilkan sudah cukup menarik. Tinggal harus ada lebih dirapikan lagi dalam permainan karena kemampuan akting pemain yang tidak seragam.

​“Yang membuat saya salut dan kagum adalah bertahannya penonton sampai pentas berakhir. Ini membuktikan kalau masyarakat, khususnya penonton teater sudah sangat kangen menyaksikan pementasan teater secara langsung seperti ini. Semoga ke depan bisa terus diadakan,” kata Connie.

Komentar

Berita Lainnya