oleh

Izin Belum Keluar Tambak Udang PT BAS Berani Beroperasi, Ada Apa ?

TEMPILANG | Legalitas tambak udang PT BAS yang terletak di Desa Tanjung Niur Kecamatan Tempilang Kabupaten Bangka Barat hingga saat ini ternyata belum keluar, kabarnya masih dalam proses UKL UPL di provinsi menunggu Perda RZWP3K.

Hal ini disampaikan Bertha selaku Kabid PTSP Babar saat di hubungi via WhatsApp, Senin (30/3).

Bertha mengakui jika permohonan Izin PT BAS sudah terdaftar di PTSP.

“Udah pak, daftarnya Oktober 2018, namun izin tersebut belum dikeluarkan. Masih proses UKL UPL di Provinsi, menunggu perda RZWP3K,” ungkapnya.

Apa kendalanya sehingga perizinannya belum di keluarkan? Bertha mengatakan bahwa untuk keluarnya izin itu ada sejumlah komitmen yang harus dipenuhi.

“Sebelum Izin Usaha Perikanan dikeluarkan, ada beberapa komitmen yang harus dipenuhi, diantaranya; sesuai Tata Ruang, kemudian Dokumen Lingkungan,  lalu ada IMB, kemudian SIUP (surat izin usaha perikanan, red),” jelas Bertha.

Dan satu lagi kata Bertha, hingga saat ini Perda RZWP3K belum diterbitkan.

“Rata-rata tambak udang, progres sudah masuk ke poin 2. UKL UPL atau Amdal, bahasnya di tingkat Provinsi,” katanya lagi.

Saat kembali di singgung lahan tersebut adanya kabar tumpang tindih?

“Bukan tumpang tindih. Namun harus ada domumen lingkungan dulu (UKL /UPL Amdal), baru ke IMB baru kemudian lanjut ke izin Perikanan,” tandasnya.

Sementara Wiratmo Kabid Budi Daya Dinas Perikanan Kabupaten Babar mengatakan pada saat pendaftaran pihaknya diikut sertakan dalam tim hanya saja sampai saat ini proses perizinannya sudah sampai dimana, dia belum dapat info.

“Pada saat survei ke lapangan Dinas Perikanan dilibatkan, namun Dinas Perikanan bukan memberikan rekomendasi, akan tetapi rekomendasi tersebut di bahas dalam rapat tim di bagian Tata Ruang di Dinas PU, ada dinas Pertanian, Lingkungan Hidup, namun sampai saat ini perizinan tersebut tidak tahu sudah sampai dimana? Memang pada pembahasan di Dinas Tata Ruang informasinya tumpang tindih,”  kata Wiratmo saat dihubungi, Senin (30/3).

Lanjut Wiratmo setelah izin dari PTSP di keluarkan, baru izin dari perikanan keluar.

“Setelah izin dari PTSP selesai kemudian baru dikeluarkan izin budi daya dari perikanan dan yang mengeluarkan izin  tersebut juga dari PTSP,”  demikian Wiratmo.

Terpisah, Nawan selaku perwakilan PT  BAS saat di hubungi melalui ponselnya, belum memberikan penjelasan terkait legalitas perusahaan tambak udang yang dikelolanya, Senin (30/3). Nawan justru terkesan menghindar menjawab  konfirmasi FKB terkait legalitas perusahaan PT BAS dalam usaha tambak udang.

“Ini dari koran mana? banyak sekali koran, hari ini saya sudah delapan kali ditelpon, tadi ada tiga koran yang nelpon saya tambah satu lagi jadi empat, koran yang nelpon saya hari ini, kemarin tiga koran, nanti saja kita ketemu hari Rabu di forum termasuk kamu. Saya sekarang lagi istirahat makan, hari ini saya belum bisa menjelaskan, karena masih di Mentok nanti sore saya pulang nanti saja saya hubungi,” jawab Nawan ketus sambil menutup ponselnya.

Diberitakan sebelumnya, tambak udang dengan areal seluas 20 hektar yang sudah beroperasi 5 bulan ini, pengambilan dan pemanfaatan air laut untuk mengairi tambak diduga tanpa mengantongi izin.

Dalam pantauan sejumlah awak media yang tergabung dalam Forwaka Babel tampak PT.BAS membuat kanal panjang ditambah gorong – gorong sampai ke bibir pantai untuk mengairi limbah tambak udang hingga kelaut yang sudah selesai dikerjakan, Sabtu (14/3).

Sedangkan untuk pemanfaatan dan penggunaan air laut masuk kedalam tambak, PT. BAS dengan menggunakan pipa dengan ukuran besar sepanjang lebih kurang 300 meter dan menggunakan mesin penyedot yang langsung ke dalam tambak udang.

Menurut Adiwiyanto, dirinya selaku direktur PT. BAS sudah berinvestasi besar, dan sudah tentu legalitasnya komplit.

“Kami sudah berinvestasi sangat besar dan legalitasnya sudah komplit,” ucapnya yakin. Untuk semua izin kami sudah urus ke Gubernur,” tandasnya, seraya menambahkan bahwa izin tambak dan lingkungan semuanya dari gubernur.

“Dan sekarang perizinan lainnya  sedang diselesaikan orang kita juga,” imbuhnya. (Doni)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *