oleh

Hindari Penyimpangan, Dua SPBU Dilakukan Uji Terra

KAYUAGUNG I Dinas Perdagangan Ogan Komering Ilir (OKI) bersama Dinas Perdagangan kota Palembang melakukan uji terra pada dua SPBU yang ada di Jalantim OKI.

Uji terra merupakan bentuk pengawasan agar tidak ada penyimpangan dan kesalahan dalam pengisian bahan bakar bagi masyarakat.

“Hasil pengecekan kita ada dua SPBU yang habis masa berlaku pengujian terranya. Jadi kita minta untuk dilakukan uji Terra,” ungkap  Kepala Dinas Perdagangan Sudiyanto Djakfar, Rabu (6/9) di temui di SPBU Jalain Lintas Timur Kayuagung.

Sambungnya, masa berlaku uji tera tersebut ialah satu tahun sekali. Dua SPBU yang habis tersebut ialah SPBU di Jalintim Kayuagung dan SPBU Jalintim Desa Muara Burnai II, Kecamatan Lempuing Jaya.

Lanjutnya, dalam uji tera tersebut pihaknya menggandeng Dinas Perdagangan kota Palembang. Lantaran alat dan dan tim pengujinya hanya ada di Palembang. “Di OKI ada 13 SPBU, kita akan pantau terus bila ada yang masa berlakunya habis. Ini dalam bentuk pengawasan agar tak terjadi penyimpangan,” bebernya.

Sementara Kabid Meterologi dan Pegawasan Perdagangan Dinas Perdagangan, Emen Hardianto menjelaskan dari dua SPBU yang diperiksa masih dalam batas toleransi. “Batas toleransinya dari pihak Dinas Perdagangan ialah minus 100 ml per 20 liter. Hasilnya ada yang minus 30 ml ada yang minus 50 ml jadi masih dalam batas toleransi,” ungkapnya. Seraya usai dilakukan uji tera, pihaknya langsung melakukan penyegelan pada mesin.

Disinngung mengenai  penyimpangan atau kelalaian dari pihak SPBU sehingga ukuran tidak sesuai dan melebihi batas toleransi, lanjutnya bisa disebabkan beberap faktor. Diantaranya kurang perawatan pada mesin pompa, atau melakukan kecurangan.

“Seperti yang di Jakarta  ada alat remote pengendali sehingga ukuran liternya menjadi  tidak sesuai. Kalau di Sumsel belum kita temui kasusnya,” ungkapnya (Romi)

loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *